Merenungi Kasus Keseleo Lidah

299

Di antara fenomena penting yang mengiringi kasus Ahok adalah modus “keseleo lidah” yang cukup banyak terjadi. Yakni, maksud hati ingin berkata A, tetapi tanpa sadar malah berkata B. Bagi sebagian orang, mungkin itu hal biasa. Tapi bagi sebagian yang lain, hal ini dimaknai sebagai bagian dari cara Allah menunjukkan kuasa-Nya. Sebagaimana Allah mudah membolak-balik hati, maka sangat mudah pula bagi Allah untuk membolak-balik lidah dan pikiran orang.

Bermula dari pidato di Kepulauan Seribu, sebagian pendukung Ahok masih menganggapnya sebagai kasus biasa, yakni Ahok hanya sedang sial, sekedar keseleo lidah. Namun, kita sulit mengatakan bahwa itu hanya keseleo lidah, tanpa ada niat yang kuat di belakangnya. Karena siapapun pasti sulit sekali mencari benang merah antara Surat Al Maidah 51 dengan masalah budidaya ikan. Anehnya, saat disidang atas kasus Al Maidah ayat 51, Ahok malah bercerita tentang ikan Nemo.

Kasus keseleo lidah yang unik, diriwayatkan oleh Habib Rizieq Syihab sendiri. Yakni tentang seorang penceramah di Jakarta yang mendapatkan pesanan untuk berfatwa bolehnya memilih pemimpin kafir. Namun ketika berceramah, tanpa sadar dia berkata diatas mimbar bahwa memilih pemimpin kafir itu haram dan wajib bagi umat islam memilih pemimpin muslim. Tentu saja, panitia segera menghentikan ceramah itu. Saat ditanya oleh panitia, penceramah itu mengatakan bahwa dirinya tidak sadar mengucapkan hal itu (alias terjadi begitu saja).

Baca juga  Pemuda Rohingya Menggendong Ayah dan Ibunya Demi Selamatkan Diri

Pada saat closing debat kandidat putaran pertama, kita juga mendapati kasus keseleo lidah. Maksud hati, cawagub Djarot Saiful Hidayat mengatakan bahwa programnya paslon Anies – Sandi itu tidak realistis dan ngawang – ngawang. Tapi cawagub Djarot Saiful Hidayat salah menyebutkannya sebagai program dari paslon nomor 2. Padahal Anies – Sandi adalah paslon nomor 3, sedang paslon nomor 2 adalah Ahok – Djarot. Artinya, cawagub Djarot Saiful Hidayat menyebutkan bahwa program yang tidak realistis dan ngawang-ngawang adalah programnya dia sendiri. Berikut ini tayangan videonya.

Terakhir kasus keseleo lidah terjadi pada demo malam hari di depan LP Cipinang (9/5). Videonya viral di mana-mana, sehingga mustahil ditutup-tutupi lagi. Yakni tentang seseorang yang tengah berorasi, membakar semangat para demonstran. Maksud hati, dia ingin mengatakan bahwa pemerintahan SBY jauh lebih buruk ketimbang pemerintahan Jokowi. Tapi yang diucapkan malah sebaliknya. Suasana sempat terdiam, sebelum akhirnya korlap mengambil alih situasi, dan meneriakkan yel-yel untuk membebaskan Ahok. Silahkan simak videonya berikut ini.

Baca juga  Inilah 10 Keajaiban Dunia yang Tersembunyi

https://youtu.be/YSwoRHj7vRI

Keseleo lidah yang lain masih ada. Misalnya tentang seorang ketua partai Islam yang mendukung Ahok. Saat diwawancara secara langsung di stasiun televisi, dua kali dia keseleo lidah. Maksud hati ingin mengatakan amar ma’ruf nahi munkar, tapi dua kali pula lidahnya kaku dan kelu untuk mengucapkan kalimat sakral itu. Berikut tayangan videonya.

Tidak ada kalimat lain yang bisa menjelaskan tentang fenomena ini secara pas, kecuali sebuah ayat “Wamakaruu, wamakaralllaah. Wallaahu khairul maakiriin”. Semoga jadi pelajaran buat kita semua. Wallahu a’lam.

Eko Jun

BAGIKAN